Ustadz itu bernama Ustadz Sufyan Tsaury – Mutiara Nangerang Tajurhalang Bogor

Menjelang Ramadhan aku awal bertemu beliau, orangnya Tawadhu

Sebelumnya aku sering dengar nama beliau, di wa, di obrolan teman2 masjid, yang akhirnya aku simpulkan, ada ustadz yang bernama ustadz sufyan tsaury yang tinggal di daerah Nangerang

Aku dengar pula beliau spesial di ilmu alat, sebuah disiplin ilmu yang sudah lama ingin aku pelajari, aku pernah belajar tapi belum khatam, sehingga ingin aku belajar kepada beliau

Awal aku ketemu, awal aku sowan saat awal2 Ramadhan malam setelah beliau ngajar ngaji, memang ada yang lain dengan ustadz ini, beliau sama sekali tidak ingin menyombongkan diri, beliau benar2 rendah hati , dan benar2 menunjukkan keluhuran akhlaknya, Dan ternyata aku dapati beliau lebih muda dari aku, aku 36 tahun dan beliau 34 tahun

Dimana2 aku kalau ketemu orang yang aku senangi aku minta foto sekedar buat dokumentasi, tapi entah kenapa dengan beliau aku tidak berani foto bareng beliau, ada aura yang membuat saya hormat dan takdzim pada beliau, membuat aku tidak berani berbuat kurang ajar atau tidak sopan, bahkan sekalipun minta foto bareng, sampai sekarang aku belum pernah minta foto bareng atau selfi bareng, takut kurang adab, cukuplah aku menjadi pecinta beliau

Besoknya aku ikut ngaji beliau, Nahwu Jurumiyah, bada dzuhur, demi ikut ngaji beliau aku geber motorku hampir tiap hari, di siang bulan Ramadhan, setelah ngaji Nahwu aku pamit, sementara santri beliau meneruskan ngaji bersama beliau kitab2 yang lain, yah aku pamit karena ada kerjaan yang harus aku kerjakan, aku kerja WFH

Beliau selalu merendah selalu mengatakan mengajarnya hanya dasar, tapi justru dasar itulah yang aku butuhkan, dan penjelasan beliau selalu enak dipahami, beliau memang mengajar anak2 setingkat smp sehingga menjelaskan nya pun pelan2 dan kadang memakai analogi yang mudah dipahami, dan aku sangat terbantu dengan penjelasan itu, maklum di usia yang ke 36 itu secara umum butuh konsentrasi lebih bila ingin belajar hal baru

Ramadhan pun usai, dan Syawal setelah lebaran setelah aku pulang kampung aku kembali ikut pengajian beliau, sayang dilewatkan, penjelasannya enak

Aku selalu memposisikan menjadi murid beliau dan beliau guruku, meskipun kini aku harus sedih, untuk sementara waktu aku tidak bisa ikut ngaji, karena kerjaan yang membutuhkan fokus lebih untuk mengejar kerjaan

Ada yang membuat aku senang, karena beliau bersedia mengisi pengajian di komplek perumahanku

Perumahanku merupakan perumahan baru, yang menempati baru 7 KK, lama aku punya cita2 dan keinginan ingin menghidupkan suasana agama di perumahan ini

Lama juga aku mencari siapa ustadz yang ingin aku undang untuk mengisi pengajian di komplek perumahan, aku punya kriteria sendiri untuk memanggil ustadz, perumahanku didiami rata2 oleh orang lulusan S1, sehingga aku mencari ustadz yang bisa masuk ke bahasan orang2 S1. Setelah aku kenal beliau, menurut ku inilah ustadz yang selama ini aku cari.

Dan Alhamdulillah semalam sudah mulai jalan pengajian yang pertama.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s